Skip to content
Home » 5 Langkah Penting Dalam Menjalankan Ibadah Haji Dengan Benar

5 Langkah Penting Dalam Menjalankan Ibadah Haji Dengan Benar

Bagaimana cara haji yang benar?

Bagaimana cara haji yang benar?

Haji dan umrah adalah salah satu ibadah yang sangat penting bagi umat Islam. Oleh karena itu, mengetahui cara dan proses yang benar untuk melakukannya adalah hal yang sangat penting. Berikut adalah langkah-langkah yang harus diikuti untuk melakukan haji atau umrah dengan benar.

Ihram dan Miqat

Ihram dan miqat adalah batas waktu dan tempat dalam pelaksanaan ibadah haji dan umrah. Proses ini dimulai dengan meminta izin dari Allah Subhanahu wa Ta’ala untuk melakukan ibadah haji atau umrah. Setelah itu, jamaah harus berangkat menuju miqat, yang merupakan tempat yang telah ditentukan untuk memulai ibadah haji atau umrah. Ketika tiba di miqat, jamaah harus memakai pakaian ihram dan membaca talbiyah.

Wukuf di Padang Arafah

Setelah memasuki wilayah haji, jamaah harus mencapai Padang Arafah pada hari kesepuluh bulan Dzulhijjah. Pada hari tersebut, jamaah harus berada di Padang Arafah selama beberapa jam dan melakukan ibadah wukuf. Wukuf adalah salah satu ritual yang sangat penting dalam ibadah haji.

Menginap atau Mabit di Muzdalifah

Setelah berwukuf di Padang Arafah, jamaah harus bergerak menuju Muzdalifah untuk menginap atau mabit. Di sini, jamaah harus menginap selama beberapa jam dan melakukan shalat Maghrib dan Isya bersama-sama. Setelah itu, jamaah harus menuju Mina pada hari kesebelas bulan Dzulhijjah.

Melontar Jumrah Aqabah

Di Mina, jamaah harus melontar jumrah Aqabah, yang merupakan salah satu ritual haji. Proses ini dimulai dengan melontar 7 batu ke arah jumrah. Setelah itu, jamaah harus melontar 7 batu lagi pada jumrah yang lain. Proses ini harus dilakukan tiga kali.

BACA JUGA:   RSUD Haji Surabaya Pendaftaran Online

Thawaf Ifadhah

Setelah melontar jumrah Aqabah, jamaah harus melakukan thawaf Ifadhah di Ka’bah. Thawaf Ifadhah adalah satu kali putaran di Ka’bah dan jamaah harus berhenti di beberapa tempat untuk melakukan dua rakaat shalat. Setelah itu, jamaah harus beristirahat untuk beberapa saat.

Sa’i

Setelah beristirahat, jamaah harus melakukan sa’i, yang merupakan sebuah ritual berjalan antara bukit Shafa dan Marwah. Proses ini harus dilakukan sebanyak tujuh kali.

Tahallul

Setelah melakukan sa’i, jamaah harus melakukan tahallul, yang merupakan proses mengakhiri ibadah haji. Pada saat ini, jamaah diperbolehkan memakai pakaian biasa dan melakukan aktivitas biasa lagi.

Menginap atau Mabit di Mina

Setelah melakukan tahallul, jamaah harus kembali ke Mina untuk menginap atau mabit. Di sini, jamaah harus melontar jumrah Aqabah, yang merupakan ritual haji yang terakhir. Proses ini harus dilakukan tiga kali. Setelah itu, jamaah diperbolehkan pulang.

Dengan mengikuti langkah-langkah di atas, jamaah akan dapat melakukan ibadah haji dengan benar. Oleh karena itu, sangat penting bagi jamaah untuk memahami proses dan cara melakukan ibadah haji dengan benar. Hanya dengan cara ini, jamaah dapat memperoleh pahala dari Allah Subhanahu wa Ta’ala.