Skip to content
Home » Cara Mengetahui Yang Berhak Menerima Zakat dan Bagaimana Pembagiannya

Cara Mengetahui Yang Berhak Menerima Zakat dan Bagaimana Pembagiannya

Zakat adalah salah satu kewajiban bagi setiap umat muslim. Zakat sendiri merupakan salah satu dari lima rukun Islam yang harus dipenuhi oleh setiap muslim. Pembayaran zakat merupakan bentuk kepedulian terhadap sesama sebagai bagian dari amal ibadah. Namun, sebelum membayar zakat, kita harus memahami siapa saja yang berhak menerimanya dan bagaimana pembagiannya dilakukan.

Siapa yang Berhak Menerima Zakat?

Menurut hukum Islam, ada delapan golongan yang berhak menerima zakat, atau yang biasa disebut "asnaf". Delapan golongan tersebut adalah:

  1. Fakir: Orang yang tidak memiliki penghasilan atau harta benda yang cukup untuk memenuhi kebutuhan dasarnya seperti makanan, pakaian, dan tempat tinggal.
  2. Miskin: Orang yang memiliki penghasilan dan harta benda, tetapi tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan dasarnya.
  3. Amil: Orang yang diberi tanggung jawab untuk mengumpulkan dan mendistribusikan zakat.
  4. Muallaf: Orang yang baru masuk Islam dan membutuhkan bantuan ekonomi untuk menetapkan kehidupannya sebagai muslim.
  5. Riqab: Budak atau tawanan perang yang memerlukan bantuan untuk membebaskan dirinya.
  6. Gharimin: Orang yang memiliki hutang, tetapi tidak memiliki cukup uang untuk membayarnya.
  7. Fisabilillah: Orang yang berjuang dalam jalan Allah serperti anggota militer, pejuang kemerdekaan, dan penyintas bencana alam.
  8. Ibnu Sabil: Orang yang sedang dalam perjalanan jauh dan memerlukan bantuan untuk melanjutkan perjalanannya.

Bagaimana Pembagian Zakat Dilakukan?

Pembagian zakat dilakukan secara proporsional dan adil sesuai dengan kebutuhan dan prioritas masing-masing asnaf. Amil, sebagai pengumpul dan pendistribusi zakat, bertanggung jawab untuk memastikan bahwa zakat tersalurkan kepada yang membutuhkan.

Sebelum pembagian dilakukan, harus dilakukan pengumpulan terlebih dahulu dari banyak orang yang membayar zakat. Kemudian, amil akan memilah zakat tersebut sesuai dengan asnaf yang berhak menerimanya. Amil juga biasanya melakukan verifikasi dokumen dan memeriksa apakah penerima zakat memenuhi kriteria.

BACA JUGA:   Apa Itu Overseas Officer di Rumah Zakat?

Setelah itu, pembagian zakat dilakukan berdasarkan kebutuhan setiap asnaf. Fakir dan miskin akan mendapatkan zakat yang cukup untuk memenuhi kebutuhan dasarnya seperti makanan dan tempat tinggal. Sementara itu, amil akan memperoleh sebagian kecil dari zakat untuk digunakan sebagai biaya operasional dan administratif.

Sedangkan untuk muallaf, gharimin, dan ibnu sabil, amil akan memberikan bantuan sesuai dengan kebutuhan dan prioritas mereka. Sedangkan, fisabilillah akan mendapatkan bantuan dalam bentuk dukungan finansial dan logistik dalam melaksanakan misi keagamaan.

Kesimpulan

Dalam Islam, membayar zakat adalah kewajiban bagi setiap muslim. Namun, sebelum membayar zakat, kita harus memahami siapa saja yang berhak menerimanya dan bagaimana pembagiannya dilakukan. Ada delapan golongan yang berhak menerima zakat, yaitu fakir, miskin, amil, muallaf, riqab, gharimin, fisabilillah, dan ibnu sabil. Pembagian zakat dilakukan secara proporsional dan adil sesuai dengan kebutuhan dan prioritas masing-masing asnaf. Amil bertanggung jawab untuk memastikan bahwa zakat tersalurkan kepada yang membutuhkan. Oleh karena itu, sebagai umat muslim, kita harus memastikan bahwa zakat yang kita bayar benar-benar sampai kepada yang berhak menerimanya.