Skip to content
Home » Daftar Ongkos Naik Haji Tahun 2007 Sampai 2017

Daftar Ongkos Naik Haji Tahun 2007 Sampai 2017

Ongkos naik haji merupakan biaya yang harus dikeluarkan oleh jamaah haji di Indonesia untuk melaksanakan rukun Islam kelima. Biaya tersebut meliputi akomodasi, transportasi, makanan, serta berbagai kebutuhan selama di tanah suci. Seiring dengan waktu, ongkos naik haji mengalami kenaikan yang cukup signifikan.

Berikut adalah daftar ongkos naik haji tahun 2007 sampai 2017:

Tahun Ongkos Naik Haji
2007 Rp. 12.735.000
2008 Rp. 19.296.000
2009 Rp. 19.450.000
2010 Rp. 20.050.000
2011 Rp. 20.750.000
2012 Rp. 34.000.000
2013 Rp. 36.000.000
2014 Rp. 34.900.000
2015 Rp. 29.950.000
2016 Rp. 35.450.000
2017 Rp. 34.891.104

Seperti yang dapat dilihat dari tabel di atas, ongkos naik haji mengalami kenaikan yang cukup signifikan selama 10 tahun terakhir. Pada tahun 2012 hingga 2013, terjadi kenaikan yang sangat tajam. Hal ini disebabkan oleh kebijakan pemerintah yang menerapkan sistem kuota untuk jamaah haji.

Selain itu, ongkos naik haji juga dipengaruhi oleh kondisi perekonomian global. Saat terjadi krisis ekonomi pada tahun 2008, harga minyak dunia turun drastis sehingga ongkos naik haji hanya naik sedikit. Namun, pada tahun-tahun berikutnya, harga minyak dan biaya-biaya lainnya mengalami kenaikan yang signifikan.

Ongkos naik haji merupakan biaya yang sangat besar bagi sebagian besar masyarakat Indonesia. Oleh karena itu, pemerintah Indonesia telah berupaya untuk memperkecil kenaikan ongkos naik haji melalui beberapa kebijakan, seperti melarang pungutan tambahan dari biro perjalanan haji dan menekan harga tiket pesawat.

Di Indonesia, terdapat banyak biro perjalanan haji yang menawarkan paket-paket haji dengan harga yang bervariasi. Namun, jamaah haji perlu berhati-hati dalam memilih biro perjalanan yang tepat agar tidak terkena penipuan atau biaya tambahan yang tidak seharusnya.

BACA JUGA:   Hukum Melaksanakan Puasa Arafah bagi yang Melaksanakan Ibadah Haji

Dengan harga ongkos naik haji yang semakin mahal, tidak sedikit orang yang harus menabung selama bertahun-tahun untuk dapat melaksanakan ibadah haji. Oleh karena itu, jamaah haji perlu mempersiapkan diri secara matang sejak jauh-jauh hari agar dapat memenuhi syarat dan persyaratan yang diperlukan untuk berangkat ke tanah suci.

Kesimpulannya, ongkos naik haji merupakan biaya yang sangat besar bagi masyarakat Indonesia. Kenaikan ongkos naik haji dipengaruhi oleh berbagai faktor, seperti kebijakan pemerintah, kondisi perekonomian global, dan lain sebagainya. Oleh karena itu, jamaah haji perlu mempersiapkan diri secara matang dan memilih biro perjalanan haji yang tepat agar dapat melaksanakan ibadah haji dengan lancar dan aman.