Skip to content
Home » Hadis Tentang Ibadah Haji: Jalur Perjalanan Menuju Ka’bah

Hadis Tentang Ibadah Haji: Jalur Perjalanan Menuju Ka’bah

Hadis-Hadis tentang Ibadah Haji adalah warisan yang berharga bagi umat Islam di seluruh dunia. Setiap tahun, jutaan orang dari seluruh penjuru dunia berbondong-bondong untuk menunaikan ibadah haji di Tanah Suci Mekah dan Madinah. Ibadah haji adalah salah satu dari lima rukun Islam yang wajib dikerjakan oleh setiap muslim yang mampu melakukannya.

Berikut adalah beberapa hadis tentang ibadah haji yang dapat menjadi panduan bagi umat Islam dalam melaksanakan ibadah haji.

Membaca Talbiyah

Salah satu hadis tentang ibadah haji yang penting adalah hadis tentang membaca Talbiyah. Dalam hadis ini, Rasulullah SAW bersabda:

"Barangsiapa yang berihram dengan membaca Talbiyah, maka Allah akan mengampuni dosa-dosanya dan membuka baginya pintu-pintu surga."

Talbiyah adalah dzikir yang dibaca oleh jama’ah haji ketika pertama kali masuk miqat, yaitu batas wilayah yang ditetapkan untuk memulai ihram. Membaca Talbiyah merupakan bagian dari rukun haji dan dianjurkan untuk terus dibaca hingga tawaf wada.

Mengunjungi Masjid Nabawi

Dalam hadis tentang ibadah haji, Rasulullah SAW juga menyarankan untuk mengunjungi Masjid Nabawi di Madinah. Beliau bersabda:

"Janganlah kamu hadir (untuk menunaikan ibadah haji) di Mekah kecuali juga mengunjungi Masjid Nabawi, karena ia adalah rumah Allah. Dan janganlah kamu shalat di masjid kecuali di tiga masjid: Masjidil Haram, Masjid Nabawi dan Masjid Al-Aqsa."

Mengunjungi Masjid Nabawi adalah salah satu amalan yang sangat dianjurkan dalam ibadah haji. Selain itu, Anda juga dapat mengunjungi makam Rasulullah SAW di sana, serta berziarah ke beberapa makam sahabat Nabi yang terkenal.

BACA JUGA:   Urutan Ibadah Haji Persiapan di Arafah

Melakukan Tawaf

Tawaf adalah salah satu rukun haji yang paling penting. Dalam hadis tentang ibadah haji, Rasulullah SAW menekankan pentingnya melakukan tawaf dengan cara yang benar. Beliau bersabda:

"Barangsiapa yang menunaikan tawaf di sekeliling Ka’bah dengan benar, tanpa berbicara yang sia-sia, atau berbuat dosa, maka dosanya akan diampuni dan dia kembali seperti pada saat ia dilahirkan dari ibunya."

Tawaf harus dilakukan dengan penuh kesadaran dan khusyuk. Anda harus menghindari berbicara yang sia-sia dan berbuat dosa selama melakukan tawaf. Setelah selesai melakukan tawaf, jangan lupa untuk melakukan shalat sunnah dua rakaat di Maqam Ibrahim dan minum air Zamzam yang segar.

Melakukan Sa’i

Setelah melakukan tawaf, jama’ah haji harus melakukan sa’i, yaitu berlari-lari kecil atau berjalan santai sebanyak tujuh putaran di antara Bukit Shafa dan Marwah. Dalam hadis tentang ibadah haji, Rasulullah SAW bersabda:

"Barangsiapa yang menunaikan sa’i di antara Bukit Shafa dan Marwah, maka ia telah menunaikan sunnah."

Melakukan sa’i adalah bagian dari rukun haji yang harus dilakukan dengan seksama. Anda harus berlari-lari kecil atau berjalan santai dengan tenang di antara Bukit Shafa dan Marwah sebanyak tujuh putaran.

Menunaikan Wukuf di Arafah

Wukuf di Arafah adalah salah satu ritual yang paling penting dalam ibadah haji. Rasulullah SAW bersabda tentang ibadah wukuf di Arafah sebagai berikut:

"Ibadah haji adalah wukuf di Arafah."

Wukuf di Arafah harus dilakukan pada hari kesembilan bulan Dzulhijjah. Pada hari tersebut, jama’ah haji harus berada di dataran Arafah dari matahari terbit hingga matahari terbenam. Ini adalah momen yang sangat penting bagi setiap jama’ah haji, dan banyak yang menghabiskan waktu dengan berdoa, berzikir, dan membaca Qur’an.

BACA JUGA:   Kalau Daftar Haji 2019 Berangkat Tahun Berapa

Melakukan Shalat di Masjidil Haram

Salah satu hadis tentang ibadah haji yang penting adalah hadis tentang shalat di Masjidil Haram. Dalam hadis ini, Rasulullah SAW bersabda:

"Shalat di Masjidil Haram sama dengan shalat seribu kali di mesjid lain kecuali Masjidil Haram dan Masjid Nabawi."

Maka, setiap orang yang melakukan ibadah haji di Mekah harus mencoba untuk sebanyak mungkin melakukan shalat di Masjidil Haram. Di samping salat lima waktu, Anda juga dapat mencoba shalat sunnah malam di Masjidil Haram, atau tarawih pada bulan Ramadhan.

Kesimpulan

Ibadah haji adalah jalur perjalanan menuju Ka’bah yang penuh harapan dan pengampunan. Dalam membuat perjalanan yang penuh berkah ini, hadis tentang ibadah haji akan menjadi panduan dan pemapar jalan menuju pencapaian segala amalan yang diperlukan. Semoga hadis-hadis tentang ibadah haji dalam tulisan ini dapat membantu Anda untuk menunaikan ibadah haji secara baik dan benar. Bagikan tulisan ini untuk menambah pengetahuan umat Islam dan mendapatkan pahala lebih dari Allah SWT.