Skip to content
Home » Hukum Haji Dengan Uang Haram: Apa Konsekuensinya Menurut Ajaran Islam?

Hukum Haji Dengan Uang Haram: Apa Konsekuensinya Menurut Ajaran Islam?

Apa hukumnya bagi orang yang pergi haji dengan uang haram?

Apa Hukumnya Bagi Orang yang Pergi Haji Dengan Uang Haram?

Haji adalah salah satu rukun Islam yang wajib dilaksanakan oleh umat Muslim. Namun, bagaimana jika orang yang akan melaksanakan ibadah haji itu menggunakan uang yang diperoleh dengan cara yang tidak halal? Apakah haji tersebut sah atau tidak?

Mengutip laman Islam NU, Bagi madzhab Hanafi, Maliki, dan Syafi’i, haji yang dibiayai dengan harta yang haram tetap sah meskipun ia berdosa atas kesalahannya memperoleh harta haram itu.

Hukum Haji Dengan Uang Haram

Menurut para ulama, haji yang dilakukan dengan uang haram masih sah dan diperbolehkan. Hal ini karena haji adalah ibadah yang wajib, dan ketika seseorang melakukan ibadah haji dengan uang yang diperoleh dengan cara haram, maka orang tersebut masih memenuhi syarat wajib ibadah haji.

Namun, para ulama juga menyatakan bahwa meskipun haji tersebut sah, orang yang melakukan ibadah haji dengan uang haram tetap akan berdosa. Oleh karena itu, orang yang telah melakukan ibadah haji dengan uang haram wajib untuk segera memohon ampunan kepada Allah dan mengganti uang yang telah diperoleh dengan cara haram tersebut dengan uang yang halal.

Selain itu, orang yang telah melakukan ibadah haji dengan uang haram wajib untuk menjauhi perbuatan yang tidak halal dan berusaha untuk memberi manfaat bagi orang lain. Hal ini diperlukan agar orang yang telah berdosa dengan melakukan ibadah haji dengan uang haram dapat menebus kesalahan yang telah dilakukannya.

Berkorban untuk Menebus Kesalahan

Ketika seseorang telah berdosa dengan melakukan ibadah haji dengan uang haram, maka ia wajib untuk segera memohon ampunan kepada Allah dan menebus kesalahan yang telah dilakukannya. Dalam hal ini, sebagian ulama menyarankan agar orang yang telah berdosa dengan melakukan ibadah haji dengan uang haram segera melakukan qurban atau kurban.

BACA JUGA:   Daftar Nama Jamaah Haji Lansia yang Lolos Tahap 2 2018

Kurban adalah sebuah ibadah yang wajib bagi umat Muslim setiap tahunnya. Melalui kurban, seseorang akan mendapatkan pahala dan ampunan dari Allah. Dengan melakukan kurban, maka seseorang dapat membayar dosa yang telah dilakukannya dan menebus kesalahan yang telah dilakukannya. Oleh karena itu, para ulama menyarankan agar orang yang telah berdosa dengan melakukan ibadah haji dengan uang haram segera melakukan qurban untuk menebus kesalahan yang telah dilakukannya.

Berbuat Kebaikan

Selain melakukan qurban, para ulama juga menyarankan agar orang yang telah berdosa dengan melakukan ibadah haji dengan uang haram segera berbuat kebaikan. Hal ini diperlukan agar orang yang telah berdosa dengan melakukan ibadah haji dengan uang haram dapat mendapatkan pahala dari Allah dan menebus kesalahan yang telah dilakukannya.

Berbuat kebaikan dapat dilakukan dengan cara memberikan bantuan kepada orang yang membutuhkan, membantu orang lain yang kesulitan, berdonasi untuk kegiatan amal, dan lain sebagainya. Dengan melakukan hal tersebut, maka orang yang telah berdosa dengan melakukan ibadah haji dengan uang haram dapat mendapatkan pahala dari Allah dan menebus kesalahan yang telah dilakukannya.

Kesimpulan

Dari uraian di atas, dapat disimpulkan bahwa haji yang dilakukan dengan uang haram masih sah dan diperbolehkan. Namun, orang yang telah melakukan ibadah haji dengan uang haram wajib untuk segera memohon ampunan kepada Allah dan mengganti uang yang telah diperoleh dengan cara haram tersebut dengan uang yang halal. Selain itu, orang yang telah berdosa dengan melakukan ibadah haji dengan uang haram juga wajib untuk melakukan qurban dan berbuat kebaikan untuk menebus kesalahan yang telah dilakukannya.