Skip to content
Home » Kewajiban Ibadah Haji: Mengerjakan Rukun Islam yang Kelima

Kewajiban Ibadah Haji: Mengerjakan Rukun Islam yang Kelima

Kewajiban ibadah haji adalah salah satu rukun Islam yang kelima. Setiap tahun, jutaan umat Muslim dari seluruh dunia mendatangi tanah suci Mekah untuk menunaikan ibadah haji. Ibadah haji merupakan salah satu momen paling penting dalam hidup seorang Muslim, dan ini adalah suatu kesempatan untuk mengikuti jejak Nabi Ibrahim dan Nabi Isma’il dalam menegakkan ajaran Islam.

Haji adalah suatu upacara yang dilakukan oleh para umat Muslim dengan maksud untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT. Selain itu, ibadah haji juga menjadi sebuah pengalaman yang mendalam dan tak terlupakan. Para jemaah haji akan bertemu dengan orang-orang dari berbagai penjuru dunia dan merasakan persatuan yang membawa kedamaian dan kebahagiaan.

Persiapan Sebelum Berangkat ke Tanah Suci

Sebelum berangkat ke tanah suci Mekah, setiap jemaah haji harus melakukan persiapan yang matang. Hal ini bertujuan untuk memastikan bahwa mereka dapat menunaikan ibadah haji dengan lancar dan merasakan pengalaman yang penuh berkah.

Beberapa persiapan yang harus dilakukan adalah:

  1. Mendaftarkan diri ke travel haji yang terpercaya dan terjamin keberangkatannya oleh Kementerian Agama.
  2. Membawa paspor dan visa haji yang sah.
  3. Menyiapkan perlengkapan haji seperti pakaian Ihram, tas jinjing, sandal, dan lain-lain.
  4. Menyelesaikan administrasi yang berkaitan dengan keberangkatan, seperti pelunasan biaya haji, pemaketan dokumen, dan lain-lain.

Pelaksanaan Ibadah Haji

Setelah tiba di Mekah, jemaah haji segera memulai rangkaian ibadah haji yang terdiri dari:

  1. Tawaf – berkeliling mengelilingi Ka’bah sebanyak tujuh kali, diawali dari Hajar Aswad dan diakhiri di Hajar Aswad. Tawaf harus dilakukan dalam keadaan berpakaian Ihram dan menghadap ke arah Ka’bah.
  2. Sa’i – berjalan kaki sebanyak tujuh kali dari bukit Shafaa hingga Marwah. Sa’i harus dilakukan sebanyak tujuh kali ke arah bukit Shafaa dan Marwah.
  3. Wuquf di Arafat – menginap di dekat bukit Arafat. Wuquf di Arafah dilakukan pada tanggal 9 Dzulhijjah dan dianggap sebagai puncak dari ibadah haji.
  4. Mabit di Muzdalifah – menginap di Muzdalifah. Mabit di Muzdalifah dilakukan pada malam Hari Raya Idul Adha.
  5. Lempar jumrah – melempar jumrah tiga kali di Mina. Pelemparan jumrah harus dilakukan setelah menunaikan shalat di Mina.
  6. Tertib dalam kaifiyat – menjaga etika haji selama seluruh rangkaian ibadah haji, seperti tidak berbicara kasar, tidak membuang sampah sembarangan, dan lain-lain.
BACA JUGA:   Syarat Daftar Haji Lansia: Semua yang Perlu Anda Ketahui

Manfaat Ibadah Haji

Ibadah haji memiliki banyak manfaat bagi kehidupan umat Muslim, antara lain:

  1. Membersihkan diri dari dosa dan kesalahan.
  2. Merasakan persatuan umat Muslim yang membawa kedamaian dan kebahagiaan.
  3. Mengikuti jejak Nabi Ibrahim dan Nabi Isma’il dalam menegakkan ajaran Islam.
  4. Meningkatkan akhlak dan meningkatkan kesadaran spiritual.

Bagi umat Muslim, ibadah haji adalah sebuah kesempatan untuk memperkukuh iman dan taqwa, serta merasakan kebaikan dan kedamaian yang tak terlukiskan. Semoga setiap jemaah haji dapat menunaikan kewajiban ibadah haji dengan lancar dan merasakan pengalaman yang penuh berkah.