Skip to content
Home » Larangan Memotong Kuku dan Rambut Khusus yang Melaksanakan Ibadah Haji

Larangan Memotong Kuku dan Rambut Khusus yang Melaksanakan Ibadah Haji

Dalam Islam, ibadah haji adalah salah satu dari lima rukun Islam yang wajib dijalankan oleh setiap muslim yang mampu secara finansial dan fisik. Ibadah haji dilaksanakan pada bulan Dzulhijjah, di mana melalui ibadah ini, umat muslim yang sudah menunaikan haji akan merasa lebih dekat dengan Allah SWT.

Namun, selain tata cara dalam melaksanakan ibadah haji yang harus diikuti, ada juga beberapa larangan yang perlu diingat oleh para jamaah haji. Salah satu larangan yang akan dibahas dalam artikel ini adalah larangan memotong kuku dan rambut khusus yang melaksanakan ibadah haji.

Mengapa Harus Dilarang?

Larangan memotong kuku dan rambut khusus yang melaksanakan ibadah haji ini sangat penting, mengingat salah satu tujuan dari ibadah haji adalah untuk membersihkan diri dari dosa-dosa yang telah dilakukan sebelumnya. Dalam pandangan islam, memotong kuku dan rambut termasuk dalam bentuk penguburan, yang artinya sama dengan tidak membuang-buang sesuatu yang dapat memberikan manfaat di kemudian hari.

Ketika seseorang yang akan melakukan ibadah haji melakukan potongan rambut atau kuku, maka potongan tersebut tidak bisa lagi digunakan untuk hal yang lebih berguna, dan kemungkinan akan membuangnya.

Larangan untuk memotong kuku dan rambut juga bertujuan untuk menunjukkan kesabaran dan ketenangan, serta memperlihatkan rasa takut akan Allah SWT. Karena dengan melaksanakan larangan ini, jamaah haji akan merasa lebih fokus dan terhubung dengan Allah SWT.

Kapan Dapat Memotong?

Setelah selesai melaksanakan ibadah haji dan sudah menunaikan wukuf di Arafah, maka jamaah haji diizinkan untuk memotong kuku dan rambut. Namun, tidak diperkenankan memotong lebih dari sepertiga dari kuku atau rambut, mengingat masih terdapat waktu yang cukup untuk melaksanakan ziarah di beberapa tempat yang menjadi tujuan dalam haji.

BACA JUGA:   Petugas Subdit Pendaftaran dan Pembatalan Haji Ditjen PHU - Profil, Tugas, dan Fungsi

Kesimpulan

Larangan memotong kuku dan rambut khusus yang melaksanakan ibadah haji merupakan salah satu dari beberapa larangan yang wajib diikuti oleh jamaah haji. Hal ini bertujuan untuk menyucikan diri dari dosa-dosa yang telah dilakukan sebelumnya serta menunjukkan kesabaran dan ketenangan dalam menjalankan ibadah.

Namun, setelah melaksanakan wukuf di Arafah dan menunaikan beberapa tahapan dalam ibadah haji, jamaah haji diizinkan untuk memotong kuku dan rambut dengan syarat tidak memotong lebih dari sepertiga bagian kuku atau rambut.

Semoga penjelasan di artikel ini dapat membantu meningkatkan pemahaman kita mengenai larangan memotong kuku dan rambut khusus yang melaksanakan ibadah haji. Dengan begitu, kita dapat melaksanakan ibadah haji dengan lebih baik dan dapat lebih merasakan kedekatan dengan Allah SWT.