Skip to content
Home » Menerima Zakat : Kriteria dan Siapa yang Berhak Menerimanya?

Menerima Zakat : Kriteria dan Siapa yang Berhak Menerimanya?

Pengertian Zakat

Zakat merupakan salah satu dari lima rukun Islam yang harus dipenuhi oleh umat Islam yang mampu. Zakat merupakan kewajiban bagi umat Islam untuk membantu sesama dengan memberikan sebagian harta miliknya pada orang-orang yang membutuhkan. Zakat juga dapat membantu meningkatkan peran sosial dan ketegangan sosial dalam masyarakat.

Kriteria Penerima Zakat

Dalam Islam, zakat ditujukan untuk delapan kategori penerima zakat yang disebut dengan "asnaf". Beberapa kriteria penerima zakat antara lain:

1. Fakir

Fakir adalah orang yang sangat kekurangan harta dan kebutuhan pokok. Penerima zakat kategori ini menjadi prioritas utama dalam pembagian zakat karena kebutuhan dasarnya tidak terpenuhi.

2. Miskin

Miskin adalah orang yang memiliki kebutuhan dasar terpenuhi namun tidak mencukupi kebutuhan lainnya. Kategori penerima zakat ini biasanya menjadi prioritas kedua setelah fakir.

3. Amil

Amil adalah orang atau kelompok yang bertugas untuk mengumpulkan, menyimpan, dan mendistribusikan zakat. Mereka juga berhak menerima zakat sebagai imbalan atas pekerjaannya. Namun, mereka harus memenuhi syarat sebagai penerima zakat seperti fakir atau miskin.

4. Mu’allaf

Mu’allaf adalah orang yang baru memeluk agama Islam atau orang yang dipercayai akan memeluk agama Islam apabila diberikan zakat. Penerima zakat kategori ini bertujuan untuk menyatukan masyarakat Islam dengan mencakup semua kalangan terutama yang baru memeluk agama Islam.

5. Riqab

Riqab adalah orang yang memerlukan biaya untuk memerdekakan dirinya dari perbudakan atau perselingkuhan.

6. Gharimin

Gharimin adalah orang yang memiliki utang namun tidak mampu membayarnya. Zakat diberikan untuk membantu membayar utang orang tersebut.

BACA JUGA:   Apakah Boleh Mengeluarkan Zakat Harta untuk Mesjid atau Panti Asuhan?

7. Fisabilillah

Fisabilillah adalah orang yang sedang berjuang di jalan Allah seperti pejuang kemerdekaan atau organisasi dakwah.

8. Ibnu Sabil

Ibnu Sabil adalah orang yang sedang dalam perjalanan dan membutuhkan bantuan.

Bagaimana Menentukan Siapa yang Berhak Menerima Zakat?

Penentuan siapa yang berhak menerima zakat dilakukan melalui proses penilaian dan verifikasi yang ketat oleh lembaga-lembaga tertentu yang terpercaya dan memiliki otoritas. Lembaga-lembaga tersebut harus memastikan bahwa penerima zakat adalah orang yang benar-benar membutuhkan dan memenuhi syarat sesuai dengan kategori asnaf.

Dalam Islam, dianjurkan untuk memberikan zakat secara langsung dan disalurkan melalui lembaga-lembaga resmi yang terpercaya seperti Badan Amil Zakat Nasional (Baznas), Dompet Dhuafa, Rumah Zakat, dan sebagainya.

Kesimpulan

Penentuan siapa yang berhak menerima zakat harus dilakukan dengan hati-hati, teliti, dan terpercaya oleh lembaga-lembaga yang memiliki otoritas untuk mengelola zakat. Dalam Islam, pemberian zakat yang tepat dapat membantu meningkatkan peran sosial dan mengurangi ketegangan sosial dalam masyarakat. Oleh karena itu, kita sebagai umat Islam harus memahami kriteria dan siapa yang berhak menerima zakat dan menyampaikan amanah zakat dengan tepat.