Skip to content
Home » Perhitungan Hukum: Apakah Boleh Biaya Haji Didanai Oleh Orang Lain?

Perhitungan Hukum: Apakah Boleh Biaya Haji Didanai Oleh Orang Lain?

Apakah haji boleh dibiayai orang lain?

Apakah Haji Boleh Dibiayai Orang Lain?

Haji adalah salah satu rukun Islam yang wajib dilakukan oleh tiap muslim yang mampu. Ini adalah salah satu bentuk ibadah yang mengharuskan kita untuk melakukan perjalanan ke Baitullah di Mekkah. Namun, ada beberapa kondisi di mana seseorang mungkin tidak mampu secara finansial untuk melakukan perjalanan haji ini. Apakah seseorang dapat membiayai perjalanan haji orang lain?

Dilansir dari buku 100 Tanya-Jawab Haji & Umrah karya Yusuf Al Qaradhawi, ia menjelaskan bahwa membiayai haji orang lain adalah sah-sah saja. Namun, ada beberapa syarat yang harus dipenuhi sebelum membiayai perjalanan haji orang lain. Pertama, orang yang akan dibiayai haruslah orang yang mampu secara fisik untuk melakukan haji. Kedua, orang yang akan dibiayai juga harus memiliki kemampuan finansial untuk menanggung beberapa biaya tertentu selama perjalanan haji, seperti biaya penginapan dan makanan. Ketiga, pembiayai juga harus dapat memberikan dukungan moral dan fisik bagi orang yang akan dibiayai.

Bagaimana Cara Membiayai Haji Orang Lain?

Jika Anda ingin membiayai haji orang lain, ada beberapa cara yang dapat Anda lakukan. Pertama, Anda dapat melakukan transfer uang secara langsung ke rekening penerima. Hal ini merupakan cara yang paling efektif, karena uang akan diterima oleh penerima dengan cepat, dan Anda juga bisa mengetahui jumlah uang yang telah Anda transfer. Kedua, Anda dapat memberikan sebagian uang yang Anda miliki kepada orang yang akan dibiayai, dan meminta orang tersebut untuk menyelesaikan sisa pembayaran melalui kartu kredit atau pembayaran lainnya.

BACA JUGA:   Daftar Tunggu Haji Plus 2020: Persiapan Penting Sebelum Berangkat ke Tanah Suci

Keuntungan Membiayai Haji Orang Lain

Membiayai haji orang lain memiliki beberapa keuntungan bagi pembiayai. Pertama, ini adalah cara yang baik untuk membantu orang lain yang tidak mampu finansial untuk menunaikan ibadah haji. Kedua, membiayai haji orang lain dapat menjadi bentuk amal yang sangat baik dan dapat memberikan pahala kepada pembiayai. Ketiga, membiayai haji orang lain juga merupakan cara yang sangat baik untuk meningkatkan hubungan dengan orang lain.

Kesimpulan

Membiayai haji orang lain adalah sah-sah saja, namun ada beberapa syarat yang harus dipenuhi. Pembiayai harus memastikan bahwa orang yang dibiayai mampu secara fisik dan finansial untuk melakukan haji, dan juga harus dapat memberikan dukungan kepada orang yang dibiayai. Membiayai haji orang lain memiliki beberapa keuntungan bagi pembiayai, seperti membantu orang lain yang tidak mampu finansial untuk menunaikan ibadah haji, merupakan bentuk amal yang sangat baik, dan juga meningkatkan hubungan dengan orang lain.