Skip to content
Home » Siapa yang pertama kali haji?

Siapa yang pertama kali haji?

Siapa yang pertama kali haji?

Siapa yang Pertama Kali Haji?

Apa itu Haji?

Haji adalah salah satu rukun Islam yang wajib dilakukan oleh semua orang yang mampu menunaikan tugasnya. Ibadah haji terdiri dari beberapa tahapan yang harus dilalui oleh setiap orang yang ingin menunaikannya. Tahapan-tahapan tersebut antara lain wukuf di Arafah, melontar jumrah, berziarah ke Masjidil Haram, dan melakukan tawaf di sekitar Ka’bah. Haji adalah salah satu cara untuk mendekatkan diri kepada Allah.

Sejarah Haji

Ibadah haji telah lama ada sebelum lahirnya Nabi Muhammad. Nabi Ibrahim, yang juga dikenal sebagai Khalilullah atau “Kekasih Allah”, pertama kali diberikan perintah untuk menunaikan haji. Pada awalnya, ibadah haji hanya dilaksanakan di Mekkah dan diawali dengan melakukan tawaf di sekitar Ka’bah.

Menurut sebuah hadis riwayat Bukhari, Allah mengutus Nabi Ibrahim untuk menyebarkan pesan-Nya kepada seluruh umat manusia. Pada saat yang sama, Nabi Ibrahim juga mendapatkan perintah untuk membangun Ka’bah yang kini menjadi rumah ibadah bagi seluruh umat Islam. Nabi Ibrahim pun memenuhi perintah Allah dan mengajak putranya, Nabi Ismail, untuk membangun Ka’bah.

Siapa yang Pertama Kali Haji?

Mengacu pada sejarah haji, Nabi Ibrahim adalah orang yang pertama kali haji. Ia bersama putranya Nabi Ismail dipanggil oleh Allah untuk membangun Ka’bah dan menunaikan ibadah haji. Nabi Ibrahim pun memenuhi perintah tersebut dan menunaikan ibadah haji pertama kali di Mekkah.

Mengikuti jejak Nabi Ibrahim, Nabi Muhammad pun pernah menunaikan ibadah haji. Pada tahun 629 M, Nabi Muhammad SAW melaksanakan haji bersama kurang lebih 124.000 orang pengikutnya. Pada saat itu, ia memerintahkan seluruh umat Islam untuk menunaikan ibadah haji. Ia juga mengajarkan tata cara yang harus dilakukan dalam ibadah haji, yang kemudian menjadi tata cara yang digunakan sampai sekarang.

BACA JUGA:   Mengenal Jadwal Kepulangan Jamaah Haji 2022: Kapan Waktu Yang Tepat Untuk Kembali?

Kapan Wajibnya Haji?

Menurut al-Quran, ibadah haji ditetapkan sebagai rukun Islam yang kelima. Ia disebutkan dalam Surah Al-Baqarah ayat 196 yang berbunyi: “Dan ambillah haji dari tempat-tempat yang telah ditentukan”.

Berdasarkan ayat tersebut, ibadah haji wajib dilakukan oleh siapa saja yang mampu menunaikannya. Orang yang mampu menunaikan haji diwajibkan untuk melakukannya setiap tahunnya. Namun, jika orang tersebut tidak mampu menunaikannya, ia tidak diwajibkan untuk melakukannya.

Bagaimana Tata Cara Haji?

Tata cara haji beragam tergantung pada jenis haji yang dilaksanakan. Haji biasanya dibagi menjadi dua jenis, yaitu haji tamattu’ dan haji qiran.

Haji tamattu’ adalah haji yang paling umum. Pada jenis haji ini, orang yang menunaikannya harus melakukan wukuf di Arafah, melontar jumrah, melakukan tawaf di sekitar Ka’bah, dan berziarah ke Masjidil Haram.

Sedangkan haji qiran adalah haji yang lebih singkat. Pada jenis haji ini, orang yang menunaikannya hanya harus melakukan tawaf di sekitar Ka’bah dan melontar jumrah saja.

Apa Manfaat Haji?

Haji merupakan salah satu cara untuk mendekatkan diri kepada Allah. Dengan menunaikan haji, umat Islam dapat meningkatkan ketaqwaannya dan menjadi lebih dekat dengan Allah. Ibadah haji juga diyakini dapat menghapuskan dosa-dosa orang yang menunaikannya.

Selain itu, haji juga merupakan sarana untuk membangun jati diri umat Islam. Dengan menunaikan haji, umat Islam dapat mengenal dan menghargai budaya dan nilai-nilai yang diwariskan oleh Nabi Ibrahim dan Nabi Muhammad SAW.

Kesimpulan

Ibadah haji adalah salah satu rukun Islam yang wajib dilakukan oleh semua orang yang mampu menunaikannya. Ibadah haji pertama kali diperintahkan oleh Allah kepada Nabi Ibrahim. Nabi Ibrahim pula yang dipercaya oleh Allah untuk membangun Kabah bersama putranya, Nabi Ismail, di Mekkah. Kabah adalah rumah ibadah pertama sekaligus kiblat bagi umat Muslim yang terletak di Mekkah, tepatnya di tengah-tengah Masjidil Haram.

BACA JUGA:   Daftar Nama Pendaftar Haji Tahun 2017

Haji merupakan salah satu cara untuk mendekatkan diri kepada Allah. Dengan menunaikan haji, umat Islam dapat meningkatkan ketaqwaannya dan menjadi lebih dekat dengan Allah. Selain itu, haji juga merupakan sarana untuk membangun jati diri umat Islam.

FAQ

Q: Siapa yang pertama kali haji?
A: Nabi Ibrahim adalah orang yang pertama kali menunaikan ibadah haji.

Q: Apa manfaat dari menunaikan haji?
A: Menunaikan haji merupakan salah satu cara untuk mendekatkan diri kepada Allah. Dengan menunaikan haji, umat Islam dapat meningkatkan ketaqwaannya dan menjadi lebih dekat dengan Allah. Selain itu, haji juga merupakan sarana untuk membangun jati diri umat Islam.

Q: Apa yang harus dilakukan dalam menunaikan haji?
A: Tergantung jenis haji yang dilaksanakan. Pada umumnya, orang yang menunaikan haji harus melakukan wukuf di Arafah, melontar jumrah, melakukan tawaf di sekitar Ka’bah, dan berziarah ke Masjidil Haram.

Q: Kapan wajibnya haji?
A: Ibadah haji ditetapkan sebagai rukun Islam yang kelima. Ia disebutkan dalam Al-Quran dan diwajibkan untuk dilakukan setiap tahunnya oleh siapa saja yang mampu menunaikannya.

Q: Apakah orang yang tidak mampu menunaikan haji wajib menunaikannya?
A: Tidak. Orang yang tidak mampu menunaikan haji tidak diwajibkan untuk melakukannya.