Skip to content
Home » Syarat Suntik Meningitis untuk Berangkat Ibadah Umroh dan Haji

Syarat Suntik Meningitis untuk Berangkat Ibadah Umroh dan Haji

Jika Anda merencanakan perjalanan ibadah umroh atau haji, tentunya Anda harus memenuhi berbagai persyaratan untuk bisa diterima sebagai jamaah. Salah satu persyaratan penting yang harus dipenuhi adalah suntik meningitis. Apa itu suntik meningitis dan bagaimana cara memenuhi persyaratannya?

Apa itu Suntik Meningitis?

Suntik meningitis adalah vaksinasi untuk mencegah infeksi meningitis, yaitu inflamasi atau peradangan pada lapisan otak dan tulang belakang yang disebabkan oleh bakteri atau virus. Infeksi meningitis bisa sangat berbahaya dan bahkan fatal jika tidak segera diobati.

Kenapa Suntik Meningitis Wajib bagi Jamaah Umroh dan Haji?

Suntik meningitis wajib bagi jamaah umroh dan haji karena meningitis adalah salah satu penyakit menular yang bisa menyebar melalui kontak fisik atau kontak dengan cairan tubuh yang terinfeksi. Jamaah yang berkerumun di tempat-tempat ziarah atau tinggal di akomodasi yang rapat bisa sangat rentan terinfeksi meningitis.

Di beberapa negara seperti Arab Saudi, suntik meningitis menjadi salah satu persyaratan wajib untuk mendapatkan visa haji atau umroh. Pengunjung yang tidak bisa menunjukkan bukti telah melakukan vaksinasi meningitis tidak akan diperbolehkan masuk ke negeri tersebut.

Bagaimana Cara Mendapatkan Suntik Meningitis?

Untuk mendapatkan suntik meningitis, Anda bisa datang ke pusat vaksinasi terdekat atau klinik kesehatan yang terpercaya. Pastikan Anda mendapatkan vaksin meningitis tipe ACWY karena inilah yang biasanya direkomendasikan untuk jamaah haji dan umroh. Vaksin ACWY melindungi dari empat tipe bakteri meningitis yang paling umum.

Biasanya, suntik meningitis perlu dilakukan minimal 10 hari sebelum keberangkatan agar tubuh memiliki waktu yang cukup untuk memproduksi antibodi yang cukup untuk melindungi Anda dari infeksi. Beberapa negara meminta sertifikat vaksinasi sebagai bukti telah melakukan vaksinasi meningitis. Pastikan Anda mendapatkan sertifikat yang sah dan diterima di negara yang akan Anda kunjungi.

BACA JUGA:   Daftar Nomor Porsi Haji 2018

Apa Efek Samping Suntik Meningitis?

Seperti halnya vaksinasi lainnya, suntik meningitis bisa menimbulkan efek samping ringan seperti demam, sakit kepala, mual, atau kemerahan dan nyeri di tempat suntikan. Beberapa orang mungkin juga mengalami reaksi alergi berat seperti sesak napas, pembengkakan wajah, atau gatal-gatal. Namun, efek samping tersebut lebih jarang terjadi dan biasanya hilang dalam beberapa hari.

Kesimpulannya

Suntik meningitis wajib bagi jamaah umroh dan haji sebagai upaya mencegah penyebaran penyakit menular yang bisa dengan cepat menyebar dalam lingkungan kerumunan. Pastikan Anda telah melakukan vaksin meningitis minimal 10 hari sebelum keberangkatan dan mendapatkan sertifikat yang sah. Dengan begitu, Anda bisa menunaikan ibadah dengan tenang dan meminimalisir risiko terinfeksi meningitis atau penyakit menular lainnya.