Skip to content
Home » Yang Berhak Menerima Zakat Penjualan Tanah

Yang Berhak Menerima Zakat Penjualan Tanah

Apakah Anda sedang mencari informasi terkait yang berhak menerima zakat penjualan tanah? Jika iya, maka artikel ini sangat tepat untuk Anda simak. Kami akan membahas secara lengkap siapa saja yang berhak menerima zakat penjualan tanah dan bagaimana mekanisme penghitungannya.

Definisi Zakat Penjualan Tanah

Zakat penjualan tanah termasuk salah satu jenis zakat harta yang wajib dikeluarkan oleh seorang Muslim yang memiliki penghasilan. Zakat ini dikenakan atas penjualan tanah atau properti yang dimiliki oleh seseorang.

Siapa yang Berhak Menerima Zakat Penjualan Tanah?

Sesuai dengan Surat Al-Tawbah ayat 60, zakat harta yang telah dikeluarkan akan disalurkan kepada delapan golongan penerima zakat. Salah satu golongan tersebut adalah fakir miskin dan orang yang berhak menerima zakat.

Jadi, siapa saja yang termasuk dalam kategori fakir miskin dan orang yang berhak menerima zakat penjualan tanah? Mereka adalah:

  1. Fakir
  2. Miskin
  3. Amil (pembagi zakat)
  4. Muallaf
  5. Hamba sahaya
  6. Orang yang sedang berjihad
  7. Mereka yang berhutang
  8. Masyarakat miskin atau terbelakang

Mekanisme Penghitungan Zakat Penjualan Tanah

Jumlah zakat yang harus dikeluarkan atas penjualan tanah adalah sebesar 2,5% dari jumlah harga jual tanah tersebut. Penghitungan ini dilakukan setelah pemilik tanah mengurangi hutang-hutang yang masih harus dibayar.

Sebagai contoh, apabila seseorang menjual tanahnya seharga Rp 100.000.000 dan memiliki hutang sebesar Rp 20.000.000, maka zakat yang harus dikeluarkan adalah sebesar Rp 2.000.000 (2,5% x Rp 80.000.000).

Kesimpulan

Dalam Islam, zakat harta merupakan kewajiban yang harus dikeluarkan oleh setiap Muslim yang memiliki penghasilan. Zakat penjualan tanah adalah salah satu jenis zakat harta yang harus dikeluarkan atas penjualan tanah atau properti yang dimiliki oleh seseorang.

BACA JUGA:   Siapa yang Wajib Membayar Zakat Fitrah

Pelaksanaan zakat penjualan tanah tidaklah sulit, selama kita mengetahui siapa saja yang berhak menerima zakat tersebut dan mekanisme penghitungannya. Semoga artikel ini dapat menjadi referensi yang bermanfaat bagi Anda semua.