Skip to content
Home » Apa rukun dan wajib haji?

Apa rukun dan wajib haji?

Apa rukun dan wajib haji?

Apa Rukun dan Wajib Haji?

Haji adalah salah satu rukun Islam yang berarti bahwa siapa pun yang mampu harus melakukannya. Pada saat melakukan ibadah haji, ada beberapa rukun dan wajib yang harus dipenuhi. Artikel ini akan membahas lebih lanjut mengenai apa rukun dan wajib haji.

Pengertian Haji

Haji adalah ibadah yang dilakukan oleh orang-orang Islam yang mampu secara fisik dan finansial untuk melakukan perjalanan ke Baitullah di Makkah, Arab Saudi. Ibadah haji dilakukan ketika musim haji (bulan Dzulhijjah) dan wajib diikuti oleh orang-orang yang memenuhi syarat.

Rukun Haji

Rukun haji adalah syarat wajib yang harus dilakukan saat menunaikan ibadah haji. Rukun haji ada enam yaitu niat ihram, wukuf, thawaf, sa’i, tahalul dan tertib.

Niat Ihram

Niat ihram adalah niat yang harus dilakukan oleh jamaah haji sebelum memulai ibadahnya. Ihram adalah pakaian khusus untuk ibadah haji yang dikenakan oleh jamaah haji dan merupakan tanda bahwa mereka telah memulai ibadahnya.

Wukuf

Wukuf adalah kegiatan berdiri di Padang Arafah di Mekkah pada hari kedelapan bulan Dzulhijjah. Ini adalah kegiatan paling penting dalam ibadah haji karena ini adalah saat dimana jamaah haji melakukan ibadah yang paling intensif.

Thawaf

Thawaf adalah kegiatan berjalan mengelilingi Ka’bah tujuh kali sambil membaca doa-doa. Tawaf adalah salah satu kegiatan yang paling banyak dilakukan oleh jamaah haji saat berada di Mekkah.

BACA JUGA:   Daftar Tunggu Haji Way Kanan: Cara Mendapatkannya

Sa’i

Sa’i adalah kegiatan berlari-lari antara bukit Safa dan Marwah tujuh kali. Kegiatan ini dimulai dari bukit Safa dan berakhir di bukit Marwah. Selain itu, orang yang berhaji juga harus berdoa di setiap kali berlari.

Tahalul

Tahalul adalah proses berpakaian semula setelah menyelesaikan ibadah haji. Tahalul bertujuan untuk menandai selesainya ibadah haji.

Tertib

Tertib adalah kegiatan meninggalkan Mekkah setelah menyelesaikan ibadah haji. Kegiatan ini dilakukan dengan cara berpisah dari kaum haji dan berjalan ke tempat yang berbeda.

Wajib Haji

Selain rukun haji, ada juga beberapa wajib yang harus dipenuhi oleh para jamaah haji. Wajib haji adalah kewajiban yang harus dipenuhi saat melakukan ibadah haji. Beberapa wajib haji antara lain:

Menunaikan Ibadah Umrah

Umrah adalah ibadah yang dilakukan oleh para jamaah haji sebelum melakukan ibadah haji. Umrah harus dilakukan sebelum memulai ibadah haji.

Menunaikan Ibadah Qurbani

Qurbani adalah ibadah yang dilakukan oleh jamaah haji selama bulan Dzulhijjah. Ibadah ini wajib dilakukan oleh jamaah haji yang mampu.

Menghabiskan Waktu di Mekkah

Selama ibadah haji, jamaah haji harus menghabiskan waktu mereka di Mekkah. Jamaah haji harus memenuhi semua rukun dan wajib haji selama berada di Mekkah.

Mengikuti Sunnah Haji

Selama ibadah haji, jamaah harus mengikuti sunnah-sunnah haji yang telah ditetapkan. Sunnah-sunnah haji ini antara lain berdoa di sepanjang perjalanan, bersedekah, dan berbicara dengan baik.

Tidak Membawa Barang Berharga

Selama ibadah haji, jamaah harus memastikan bahwa mereka tidak membawa barang berharga. Hal ini bertujuan agar jamaah haji dapat fokus pada ibadah haji tanpa terganggu oleh hal-hal lain.

Kesimpulan

Kesimpulan dari artikel ini adalah bahwa haji adalah ibadah yang wajib diikuti oleh orang-orang yang memenuhi syarat. Ibadah haji memiliki rukun dan wajib yang harus dipenuhi oleh jamaah haji agar ibadah haji mereka sah. Dengan mematuhi rukun dan wajib haji, jamaah haji dapat menunaikan ibadah haji dengan benar.

BACA JUGA:   Manfaat Penelitian Haji Mabrur

FAQs

Q1. Apakah ibadah haji wajib?

A. Ya, ibadah haji wajib diikuti oleh orang-orang yang memenuhi syarat.

Q2. Apa yang dimaksud dengan niat ihram?

A. Niat ihram adalah niat yang harus dilakukan oleh jamaah haji sebelum memulai ibadahnya. Ihram adalah pakaian khusus untuk ibadah haji yang dikenakan oleh jamaah haji dan merupakan tanda bahwa mereka telah memulai ibadahnya.

Q3. Apa yang dimaksud dengan wukuf?

A. Wukuf adalah kegiatan berdiri di Padang Arafah di Mekkah pada hari kedelapan bulan Dzulhijjah. Ini adalah kegiatan paling penting dalam ibadah haji karena ini adalah saat dimana jamaah haji melakukan ibadah yang paling intensif.

Q4. Apa yang dimaksud dengan sa’i?

A. Sa’i adalah kegiatan berlari-lari antara bukit Safa dan Marwah tujuh kali. Kegiatan ini dimulai dari bukit Safa dan berakhir di bukit Marwah. Selain itu, orang yang berhaji juga harus berdoa di setiap kali berlari.

Q5. Apa yang dimaksud dengan tahalul?

A. Tahalul adalah proses berpakaian semula setelah menyelesaikan ibadah haji. Tahalul bertujuan untuk menandai selesainya ibadah haji.