Skip to content
Home » Bagaimana jika calon haji meninggal dunia?

Bagaimana jika calon haji meninggal dunia?

Bagaimana jika calon haji meninggal dunia?

Calon jamaah haji (CJH) yang meninggal dunia atau sakit permanen, mulai tahun ini bisa digantikan oleh ahli waris atau keluarga yang telah mendapat persetujuan semua ahli waris. Sebelumnya, hanya mereka yang masih hidup bisa mendaftar untuk menjadi jamaah haji. Hal ini menimbulkan masalah bagi ahli waris, karena ahli waris yang telah meninggal tidak akan bisa ikut berpergian bersama keluarga. Namun, dengan adanya perubahan ini, ahli waris dapat mendaftarkan diri untuk menjadi jamaah haji.

Perubahan dalam Peraturan untuk Calon Haji

Pemerintah telah membuat perubahan penting dalam Peraturan Pelaksanaan Haji Tahun 2020. Salah satu perubahan ini adalah bahwa ahli waris yang telah meninggal dapat diwakili oleh orang lain untuk menjadi jamaah haji. Peraturan ini berlaku untuk warga Indonesia yang telah mendaftar untuk menjadi jamaah haji. Ini berarti bahwa ahli waris yang telah meninggal dapat menyalurkan hak mereka untuk melakukan ibadah haji melalui orang lain.

Bagaimana Cara Meminta Perwakilan Ahli Waris

Untuk mengajukan permohonan untuk mewakili ahli waris yang telah meninggal, pemohon harus menyubmit dokumen yang dibutuhkan ke Kementerian Agama. Dokumen yang dibutuhkan antara lain: salinan surat kematian ahli waris, salinan akta kelahiran ahli waris, surat pernyataan dari semua ahli waris yang masih hidup, kartu identitas (KTP) pemohon, dan salinan akta pernikahan ahli waris. Selain itu, pemohon juga harus menunjukkan bukti bahwa mereka telah melunasi semua biaya haji dan biaya lain yang dibutuhkan untuk proses pendaftaran. Setelah dokumen lengkap diserahkan, Kementerian Agama akan mempertimbangkan permohonan dalam waktu 14 hari.

BACA JUGA:   Cara Cek Daftar Tunggu Haji Online

Apa Persyaratan Khusus untuk Calon Haji yang Meninggal?

Ada beberapa persyaratan khusus yang harus dipenuhi oleh ahli waris yang telah meninggal untuk menjadi calon haji. Pertama, ahli waris harus sudah meninggal setidaknya satu tahun sebelum pendaftaran. Kedua, ahli waris harus berasal dari keluarga yang sama dengan calon haji yang meninggal, yaitu: ayah, ibu, kakek, nenek, saudara kandung, atau anak. Ketiga, ahli waris yang mendaftar harus sudah menikah dan berusia di atas 18 tahun.

Bagaimana Cara Mendaftar sebagai Calon Haji yang Meninggal?

Untuk mendaftar sebagai calon haji yang meninggal, ahli waris harus mengikuti prosedur pendaftaran yang sama seperti calon haji yang masih hidup. Ahli waris harus mengisi formulir pendaftaran, menyerahkan dokumen yang diperlukan, mengisi jadwal keberangkatan, dan membayar biaya haji. Setelah selesai, ahli waris harus menyerahkan dokumen-dokumen ini ke Kementerian Agama untuk diproses.

Apa yang Harus Dilakukan Jika Calon Haji Sakit?

Jika calon haji sakit sebelum berangkat ke tanah suci, ahli waris dapat mendaftarkan diri untuk menggantikannya. Ahli waris harus menyerahkan dokumen yang diperlukan, termasuk salinan surat sakit dari dokter, untuk dapat menggantikan calon haji yang sakit. Setelah dokumen lengkap diserahkan, permohonan akan diproses dalam waktu 14 hari.

Apa Keuntungan dari Perubahan Peraturan ini?

Perubahan peraturan ini memberikan banyak manfaat bagi ahli waris yang telah meninggal. Dengan adanya perubahan ini, ahli waris yang telah meninggal dapat menyalurkan hak mereka untuk melakukan ibadah haji melalui orang lain. Hal ini akan membantu ahli waris untuk mewujudkan impian mereka untuk berhaji.

Bagaimana Cara Menggantikan Calon Haji yang Meninggal?

Untuk menggantikan calon haji yang meninggal, ahli waris harus menyerahkan dokumen yang diperlukan, termasuk salinan surat kematian ahli waris, salinan akta kelahiran ahli waris, surat pernyataan dari semua ahli waris yang masih hidup, kartu identitas (KTP) ahli waris, dan salinan akta pernikahan ahli waris. Setelah dokumen lengkap diserahkan, Kementerian Agama akan mempertimbangkan permohonan dalam waktu 14 hari.

BACA JUGA:   Mengapa Mampu Menjadi Salah Satu Syarat Wajib Melaksanakan Ibadah Haji

Apa Ketentuan Lain yang Berlaku untuk Calon Haji yang Meninggal?

Ada beberapa ketentuan lain yang berlaku untuk calon haji yang meninggal. Pertama, ahli waris yang mendaftar harus berusia di atas 18 tahun. Kedua, ahli waris harus mendaftar sebagai calon haji yang meninggal setidaknya satu tahun setelah ahli waris meninggal. Ketiga, ahli waris yang mendaftar harus berasal dari keluarga yang sama dengan calon haji yang meninggal.

Apa yang Harus Dilakukan Jika Calon Haji Meninggal Setelah Mendaftar?

Jika calon haji meninggal setelah mendaftar, ahli waris tidak akan dapat menggantikannya. Dalam hal ini, biaya haji yang telah dibayarkan akan dikembalikan kepada ahli waris atau dana haji. Namun, ahli waris harus menyubmit dokumen yang dibutuhkan untuk memverifikasi kematian ahli waris, seperti salinan surat kematian ahli waris dan salinan akta kelahiran ahli waris, sebelum dana haji dikembalikan.

Bagaimana Cara Mengikuti Program Haji?

Untuk mengikuti program haji, pemohon harus mengisi formulir pendaftaran, menyerahkan dokumen yang diperlukan, mengisi jadwal keberangkatan, dan membayar biaya haji. Setelah selesai, ahli waris harus menyerahkan dokumen-dokumen ini ke Kementerian Agama untuk diproses. Kementerian Agama akan mempertimbangkan permohonan dalam waktu 14 hari. Setelah perm